Shalawat

SHALAWAT
Oleh : Agus Syarif Hidayatullah

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya”. (al-Ahzab, 56).

Ibnu Abbas RA mengatakan bahwa makna shalawat disini adalah pemberkahan atas Rasulullah SAW. Al-Mubarrad menegaskan bahwa kedudukan shalawat adalah simbol kasih sayang, sedangkan dari Allah merupakan rahmat dan dari malaikat berupa kerendahan diri sekaligus permohonan rahmat dari Allah untuk Nabi akhir zaman, Muhammad SAW.

Oleh karena ayat di atas turun kepada Rasulullah SAW, maka Allah SWT memerintahkan para sahabat Rasulullah agar memberi salam kepadanya semasa hidupnya juga kepada umatnya saat menziarahi kuburannya atau saat nama Rasullullah Muhammad SAW disebut.

Salam mempunyai tiga pengertian :
1. “Selamat kepada engkau ya Rasulullah” yang berarti keselamatan menyertaimu.
2. As-Salam melindungimu dan memeliharamu. As-Salam adalah satu diantara nama-nama Allah yang baik (Asma’ul Husna)
3. Salam yang berarti penyerahan dan ketundukan.
Hukum memberikan shalawat kepada Rasulullah SAW adalah wajib sekali seumur hidup, sedangkan selebihnya adalah sunnah. Menurut Imam Syafi’i yang diwajibkan adalah ketika di dalam shalat (dalam tasyahud akhir) sedangkan lainnya merupakan ibadah sunnah. Imam Malik masih memberi kelonggaran. Apabila tidak mengucapkan shalawat dalam tasyahud maka shalatnya sah, karena itu hanya sunnah saja, walaupun meninggalkankannya adalah tidak bagus.

Baginda Rasulullah SAW mengajari umatnya waktu dan tempat yang terbaik untuk membaca shalawat kepadanya. Saat beliau mendengar seseorang berdoa dalam shalatnya dan tidak bershalawat kepadanya, beliau mengatakan; “secepat itukah!”, lalu beliau bersabda: “apabila salah seorang dari kamu berdoa dan shalat maka ucapkanalah kalimat hamdalah/tahmid kemudian bershalawatlah dan setelah itu berdoalah sesuka hatimu”(HR. Abu Dawud).

Umar ibn Al-Khattab RA berkata, “Doa dan shalat menggantung di antara bumi dan langit. Keduanya tidak akan naik kepada Allah sampai pelakunya bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW”. ( H.R. Turmudzi).

Ibnu Atha’ mengatakan, “Doa mempunyai rukun, sayap, sebab dan waktu. Apabila tercukupi rukunnnya maka kuatlah, apabila kuat sayapnya maka akan terbang keatas langit, apabila tepat waktunya beruntunglah, dan apabila dilakukan sebabnya maka sukseslah. Rukun berdoa adalah kehadiran hati, kerendahan diri, ketenangan, kekhusyukan dan bergantungnya hati kepada Allah SWT. Sedangkan sayap doa adalah kejujuran dan waktunya adalah ketika sahur (sepertiga malam terakhir) dan sebabnya adalah bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW”.

Di antara waktu sunnahnya bershalawat kepada Rasulullah SAW adalah ketika mendengar namanya disebut, ditulis atau setelah azan berkumandang. Ini sesuai dengan sabdanya, “betapa pelitnya seseorang apabila disebut namaku dan tidak bershalawat kepadaku” (HR. Turmudzi).

Saat memasuki mesjid, seseorang dianjurkan untuk membaca shalawat lalu dilanjutkan dengan membaca doa masuk mesjid “Allahummagfirli dzunubi, waftah li abwaba rahmatik”: Ya Allah ampunilah dosaku dan bukalah pintu-pintu rahmat-Mu. Juga bershalawat sunnah dilakukan saat melakukan tasyahud (tahiyyat) dalam shalat dan takbir kedua pada shalat janazah. Shalawat juga sudah menjadi kebiasaan umum dilakukan dalam penyampaian khutbah jum’at dan tulisan-tulisan keagamaan. Rasulullah SAW bersabda, “barang siapa menulis shalawat kepadaku dalam karyanya, tersebutlah malaikat memohonkan ampun selama namaku ada dalam tulisan itu” (HR. Thabrani).

Diriwayatkan dari Ibnu Umar, Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kalian mendengar adzan ucapkanlah apa yang diucapkan muazin (orang yang azan) dan bershalawatlah kepadaku. Sesungguhnya orang yang bershalawat kepadaku sekali saja maka Allah bersahalawat kepadanya sepuluh kali, kemudian mintalah wasilah bagiku, karena itu adalah tempat di surga yang tidak diperuntukan kecuali bagi hamba-hamba Allah dan aku berharap Aku berada disana. Barang siapa yang menjadikanku wasilah, ia akan mendapat syafaat (pertolongan)-ku di hari akhir”. (HR. Muslim). Wallahu A’lam bisshawab.

Tinggalkan komentar

Filed under Artikel Islami

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s